29 week + 5 day

Ga jadi senam hamil, huehe. Ternyata recovery sebulan PP kerja Bogor-Jakarta itu butuh satu mingguan yak, ga bisa cuma seharian. Tadi pagi aja masih ngantuk super, ampe lupa nyalain ponsel yang emang dimatiin tiap saya tidur. Jadi ga pasang alarm, jadi telat bangun. Tadinya mau dipaksain berangkat juga saking bosennya di rumah, tapi pas uda siap uda mandi uda wangi, baru inget sekarang hari Jumat. Kalau hari Jumat saya agak ga tega mendzalimi supir angkot dengan jalan-jalan keluar, mending ga usah keluar kalau ga butuh-butuh amat. Daripada ngerasa bersalah dia ga solat Jumat cuma gara-gara nganterin saya.

Yaa, itu ceritaku pagi ini. Apa ceritamu?

Pagi ini senang karena habis sahur (baca: sarapan) mie goreng. Saya kangen banget deh sama mie-mie-an, karena emang sudah berhenti mengkonsumsi, cuma sekali-sekali. Jadi pas sekalinya dibuatin, yang berarti uda dibolehin sama mama, saya pun senang. Padahal pas mau tidur agak bete karena mau ditinggal suami hari ini nginep di rumah temen bisnisnya di Jakarta. Yaa tapi mau ngotot ga bole, manja-manjaan kek, tetep aja ujung-ujungnya itu usaha juga buat kami. Jadi saya pilih sabar sajjaa..

Pagi ini anakku baru bergerak saat saya menulis ini. Senangnya juga, beberapa kali kemarin, saat tengah istirahat siang, saya bisa merasakan detak jantung Kakak Ara. Itu saya rasakan saat saya mencoba diam menahan nafas, tapi perut bagian rahim tetap berdetak. Oh manis sekaliii…

Tentang perlengkapan Kakak juga sudah dibicarakan dengan mama, terutama, karena malah beliau lebih cerewet soal menghemat budget. Padahal itu budget dari saya dan Ayah, hihi. Tapi ga apa-apa, kami malah sangat terbantu. Akhirnya saya stop browsing jumper, baju bayi, dan cloth diaper–karena dari kemarin mimpinya tentang itu teruuuss! Akkk! Kalau cloth diaper sudah beres karena sudah dapat online store-nya (karena kalau beli di toko bayi, harganya lebih mahal). Baju bayi mungkin akan lihat langsung di toko bayi, termasuk bahannya.

Karena saya belum puasa lagi semenjak dimarahin suami tempo hari, akhirnya sekarang saya rasanya tambah dobel. Tambah rasa lapar, belum lagi ditambah sekarang di rumah terus; yang aktivitasnya paling antara jalan dari kamar-kamar mandi-ruang TV atau yoga sesekali. Saat saya cerita ke suami, dia cuma bilang: ‘Ya bagus dong, berarti dedek sehat.’ Urgh itu jawaban paling manis yang pernah saya dengar, hihi.

Kadang kita butuh dukungan tak langsung kayak gitu ya, buebe.

Tentang persiapan melahirkan, ada satu yang masih bikin bingung: kamera, hehe. Lomo La Sardina saya tergantung manis saja di kamar, yang sebenarnya emang saya siapin buat saat si kecil lahir. Tapi, sampai sekarang belum sempat beli roll film-nya, euy. Jadi mesti dimasukin ke agenda harian nih.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s