H-9 hari

Hari terakhir di kantor. Rasanya malas luar biasa untuk masuk hari ini. Tapi banyak yang mesti dilakukan. Pertama, pamit ke rekan-rekan di kantor. Kedua, belanja urusan hari-h yang (diharapkan) terakhir kali. Dan karena hal kedua itu sedikit harus, jadilah mau ga mau saya semangat.

Hari ini dimulai dengan ponsel saya ketinggalan. Kalau biasanya saya biasa saja jika ketinggalan ponsel, karena bisa hubungin  orang-orang melalui media sosial (SMS pun bisa lewat online kan). Tapi sekarang saya merasa bakalan ribet banget hari ini tanpa ponsel.

Dan benar saja. Jadi rencananya, sebelum jam makan siang, saya mau cari bed cover dan seprai di Plaza Semanggi. Berharap ada sih, karena uda ga sempet banget ke Tanahabang dan tempat grosir lain (sebenernya bukan ga sempet, tapi ga kepikiran). Saya rencanain belanja ampe jam 1an aja, jadi bisa ke kantor lagi. Tapi ternyata nyampe di Semanggi belum dapat yang sreg. Sebenarnya uda cari bed cover yah di Bogor, tapi sama belum ada yang sreg juga. Ribet banget deh: waktu mendadak dan belum ada yang sreg itu rasanyaaa…urgh.

Intinya modelnya ribet abis di Semanggi, hampir sama kayak di Bogor. Soalnya saya cari yang simpel motifnya. Rada susah ternyata.

Dan ternyata, jam setengah 2 masih di Semanggi dan belum puas. Akhirnya saya pinjem ponsel temen saya, Nisa, yang kebetulan bisa nemenin, buat SMS ke bos. Bos ternyata pengertian, lagian memang deadline saya uda beres untuk tahun ini, makanya saya bisa nekat pergi di jam kantor.

Oh iya, rencananya juga, sore pas abis jam kerja, saya mau makan bareng calon suami dan temen kami yang bikin desain undangan, Yoggi. Dua orang itu enak banget: calon suami pulang kerja setengah hari, sementara Yoggi lagi libur. Jadi mereka istilahnya nungguin saya kerja aja gitu. Dan kebayang kan ribet klo ga ada ponsel buat janjian. Akhirnya saya pinjem ponsel Nisa (kebetulan bawa dua) dan beli kartu sim baru. Untungnya Nisa baik mau pinjemin.

Dari Semanggi kami beralih ke Sarinah. Jangan tanya kenapa saya kepikiran ke Sarinah: I had a very good experience shopping in Sarinah. Jadi oke, saya pikir positif aja bakal ada yang oke di sana. Tapi ternyata…GA sama sekali. Koleksi bed cover dan seprai di sana itu below quality banget. Nisa ampe bilang, ini kayak yang dijual di pasar. Di pasar! Nisa cukup kredibel untuk kasi komentar begitu, karena ternyata ibunya jualan barang-barang semacam bed cover (yang baru dia bilang hari ini juga coba ya tolong butuh mendadak) dan dia sering ikut belanja barang-barang itu. So how come toko kayak Sarinah jual barang kayak di pasar?

Akhirnya saya nyesel berat mampir ke Sarinah dulu. Tahu gini saya langsung ke arah Senayan saja karena di sana ada Metro dan pilihannya saya yakin lebih banyak. Kemudian dari Sarinah saya langsung ke arah Senayan…dan macet! Ergh. Saya sambil SMS calon suami dan Yoggi untuk ambil tas saya di kantor (yang deket rumah Yoggi, karena calon suami uda di rumah Yoggi). Yakin banget ga sempet mampir ke kantor lagi, karena uda jam setengah 3 dan nyampe Senayan pun belum.

Nisa pun turun di Semanggi, ga enak juga saya culik anak orang kelamaan. Saya juga cukup belajar dari Nisa mana bahan seprai yang enak dipakai dan mana yang panas. Akhirnya saya ke Senayan sendirian. Rencananya saya mau cari terus aja di Senayan sampe ketemu, terus ketemu calon suami dan Yoggi langsung di Senayan.

Tapi, baru mau masuk Metro, baterei ponsel Nisa pun habis. Habis! Panik. Dalam panik gitu, saya langsung mutusin untuk naik taksi ke kantor dan ketemu calon suami dan Yoggi di kantor. Ga ada cara lain banget daripada malah berantem pas makan malem syukuran kan bikin ga enak yah. Akhirnya saya naik taksi ke kantor. Di taksi, saya sempat pinjem ponsel supir taksi, SMS calon suami (untung nmernya saya catet dulu).

Bernafas lega.

Sampai kantor, ga terlalu berasa baru datang karena yang lain juga lagi santai ga ada kerjaan. Saya langsung telepon calon suami (ga diangkat) dan Yoggi (diangkat dengan nada kaget, haha), dan kasi tahu kalau saya ada di kantor. Kebetulan mereka sudah di masjid kantor, lagi mau shalat Ashar, dan rencananya mau ambil tas saya. Kemudian kami bertemu, janjian, dan pukul 16.05 kami meninggalkan kantor saya menuju Plaza Senayan.

Selama perjalanan ke Plaza Senayan, saya bertekad keras dan sangat keras untuk menemukan yang saya cari di sini. Pokoknya harus! Uda capek dan rada muak juga lihat motif-motif bed cover. Nyampe Plaza Senayan, saya langsung turun di depan gedungnya; jadi ga perlu ikut cari parkir. Lagian saya tahu aja kalau belanja ditemenin cowok-cowok pastiii…hmm, perlu dijelasin ga yah? Hehe. Akhirnya saya putusin turun dan belanja, sementara mereka cari parkir. Jadi waktu mereka dapet parkir dan naik ke dalam mall, saya uda selesai atau hampir selesai.

Oke saya pun mulai mencari. Ternyata, bed cover di Metro Plaza Senayan ituu…oke-oke banget! Yaa masuk akal karena harganya pun oke-oke juga, hehe. Tapi saya ga mau nyerah, saya cari muter-muter yang harganya cukup minim. Dan akhirnya dapet. Dapet!!! Ga saya foto yaa karena privasi, hehe. Saya cukup puas banget: warnanya oke, motif ga norak banget, harga lumayan miring. Itu baru bed cover. Karena seprai harganya sama dengan bed cover, akhirnya saya cari seprai dari merk lain yang dari awal saya uda suka. Harganya lumayan minim juga, bahannya juga lebih adem dari pasangan si bed cover itu. Akhirnya kombinasi itu saya beli. Waktu calon suami dan Yoggi tiba di tempat saya, saya uda hampir selesai. Enak kan? *nyengir lebar puas*

Kemudian, kita cari tempat makan deh. Tadinya mau di Pizza Marzano di Senayan City seberang. Tapi karena ga mau capek (saya sih yang ga mau capek), kami pilih makan di PS aja. Saya inget dulu bos pernah rekomen tempat makan enak di mall, yang rada spesial. Akhirnya, kami makan di Bakerzin. Kami tiba, dan waiting list. Tapi saya keukeuh gitu mau tempat, akhirnya waiter tanya dulu ke bagian billing siapa tahu ada yang uda minta bill. Akhirnya kami pun nunggu di depannya, ga mau jauh-jauh.

Akhirnya dapat tempat. Oke banget. Kami ketawa-ketawa sambil bahas pas h-1 buat temen-temen calon suami. Kangen banget (ga juga sih, hehe) dengan suasana ngobrol bertiga ini. Biasanya kalau kita uda ngobrol bertiga, berarti bahas undangan dan berarti suasananya bikin mikir dan berarti ada yang bawa laptop (Yoggi biasanya) dan berarti setelah selesai ketemuan ada yang mesti dikerjain/ditanya/di-follow up. Tapi sekarang GA BANGET! Kami hanya makan, becanda, ngobrol, tanpa laptop, tanpa mikir, tanpa bawa peer. Senang. 🙂

Rencananya, abis selesai makan, shalat Maghrib, trus lanjut ke Sushi Tei. Jadilah saya pesen yang seadanya aja, ga bikin kenyang (eh kenyang juga hehe). Saya pesan Crispy Dips dan Lychee tea; yang dua orang lainnya saya lupa haha. Foto pun lupa banget, padahal hari sebelumnya uda diingetin. Yaa gitu deh pengen santai banget, ga pengen mikir haha.

Sebelum shalat, saya dan calon suami sempat kasih kenang-kenangan buat Yoggi–yang tulisan di kartu ucapan baru saya tulis tangan di kamar mandi tadi. Lucu deh (ga difoto juga sih), seneng kalau Yoggi suka. Apa yang dia telah lakukan itu sangat berharga banget buat kami. Jadi sebenarnya, hadiah yang kami kasih itu pun ga ada apa-apanya dibanding waktu dan tenaga kreatif yang dia habiskan buat bikin desain dan cetak offset undangan kami. Terima kasih, Yoggi. 🙂

Akhirnya kita Shalat Maghrib. Setelah Shalat Maghrib, ternyata waktu uda cukup larut dan saya mesti kejar bus ke Bogor yang selesai pukul 9 malam. Sementara Yoggi juga mau nonton gig jam 8. Yauda ga jadi ke Sushi Tei dech. Kami pun berpisah.

Malam diakhiri dengan mama dan keluarga saya yang suka bed cover dan seprai pilihan saya. AlhamduliLlah, kelelahan hari ini lunas terbayar. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s